KAWAN

Aku nak cerita satu kisah ni pada kau. Terpulang pada kau nak percaya ke tidak.

Aku ada seorang kawan. Namanya Lan. Dia selalu kata dia boleh nampak hantu. Pada mulanya dia sendiri tak tahu bagaimana kebolehan itu ada pada dia. Tetapi dia cerita pertama kali dia tahu ada kebolehan tu ialah pada hari kematian Tok Ngah, datuknya. Teruskan membaca

Advertisements

TERIMA

Tahun 1940…

Jamung dipacak di kawasan lapang di dalam kebun kelapa itu. Tikar mengkuang segera dibentang. Kemudian semua barang pemujaan diletakkan di atasnya.

Seratus meter dari kawasan itu pula kelihatan api jamung menghampiri dengan pantas. Tidak lama kemudian orang yang membawa jamung itu dan seorang lagi yang mencepung sesuatu sampai di kawasan itu. Tangan, kaki dan pakaian pemuda yang mencepung sesuatu kotor dengan tanah. Badannya  pula kuyup dengan peluh.

“Bagus. Barang utama dah ada,” kata Bakar, salah seorang lelaki yang menunggu di kawasan itu. Dia lebih tua berbanding yang lain-lain. “Ada sesiapa nampak, Hashim?” sambungnya.

“Tak, Abang Bakar,” jawab Hashim, pemuda yang memangku sesuatu itu.

“Bagus. Mari kita mulakan lekas. Lagi cepat habis lagi bagus,” kata Bakar.

“Benda ni nak letak mana bang?” tanya Hashim. Teruskan membaca

PUAKA

Jam dinding menunjukkan pukul 11.35 pagi. Di salah satu seksyen di bahagian pengeluaran kilang sarung tangan getah itu, seorang perempuan sedang memegang-megang pinggangnya. Dia sedang mengandung. Kandungannya genap tujuh bulan hari ini. Sejak sepuluh minit yang lalu bayi di dalam kandungannya itu menendang perutnya tidak henti-henti. Butir-butir peluh yang berbintik di dahinya pecah, mengalir melepasi hidung, turun ke dagu dan menitis ke lantai.

“Kau okey ke Mar?” tanya Awin, rakan sekerja yang mendekatinya selepas melihat keadaannya dari jauh tadi.

“Okey, okey,” jawab Mar sambil mengesat peluh di dahi dan muka. Kemudian meraba-raba perut dan pinggangnya.

“Betul ke kau okey? Aku tengok macam tak okey je,” kata Awin. Teruskan membaca

BUAS

Fatah beratur sebaris bersama dua belas pemuda lain. Mereka berpakaian silat serba hitam. Di hadapan mereka berdiri sebaris beberapa orang guru tua. Berdiri di tengah-tengah barisan guru-guru tua itu ialah mahaguru persilatan itu.

Mahaguru persilatan itu tak lain tak bukan ialah Mahaguru Karim, pengasas kepada Persilatan 44 atau Persilatan Panji Hitam yang terkenal itu.

“Assalammualaikum semua,” kata Karim, memulakan ucapan.

Fatah dan dua belas pemuda serta guru-guru tua menjawab salam Karim itu.

“Akhirnya tuhan tunjukkan jalan benar kepada hangpa. Hangpa beruntung kerana menjadi pemuda terpilih. Sebab apa aku kata begitu?” sambung Karim, melihat muka tiga belas pemuda itu sepintas lalu. Teruskan membaca

PERGI

Yuni terjaga dari tidur. Cepat meraba perutnya yang memulas lagi. Dia turun dari katil. Melihat Amira yang sedang nyenyak dan berdengkur nipis di katil bawah. Dia berasa segan hendak mengejut Amira supaya menemaninya sekali lagi ke bilik air di tingkat bawah. Bilik air di dalam bilik itu tidak dapat digunakan sejak dua tiga hari ini. Tekanan air kurang.

Yuni mencapai tuala dan memakainya. Segera keluar bilik. Ruang keluarga yang gelap menyambutnya. Dia menekan suis lampu dan ruang itu cerah. Menyusuri tangga dan tiba di ruang makan. Dia membuka lampu di situ. Ruang makan itu terang benderang. Dari situ dia terus ke dapur dan seterusnya masuk ke dalam bilik air lalu buang air besar.

Ketika di hujung buang air besar, telinganya tertangkap bunyi air mencurah dari singki dapur yang bersetentangan dengan pintu balik air itu. Dia mendengar seseorang mengambil pinggan dan membuka periuk. Teruskan membaca

SIAL

Van itu dipandu laju. 140 kilometer per jam. Lampu-lampu jalan tidak bernyala. Sudah lebih seminggu rosak. Masih belum dibaiki pihak berwajib. Suasana amat gelap. Di kiri kanan jalan, hutan kecil. Samar-samar beberapa ratus meter di hadapan terdapat satu selekoh.

Pemandu van baru meneguk air tenaga isotonik Red Bull. Dia masih segar. Belum mengantuk walau sedikit pun. Lagu rancak Search yang dimainkan Suria FM menyebabkan dia lebih segar. Dia ikut menyanyi dan kakinya berderap mengikut rentak lagu.

Dia memandang penumpang di sebelahnya lalu menggelengkan kepala.

Asal masuk kereta saje mesti tidur. Bukan nak teman aku jaga. Nasib baik aku tahan mengantuk. Ngomelnya di dalam hati.

Dia menoleh sepintas lalu. Kepalanya digeleng semakin kuat.

Semua dah tidur. Dia orang ni tak boleh harap langsung! Ngomelnya terus dalam hati.

Dia terus memandu. Selekoh tajam itu diambil dengan berhati-hati. Di separuh selekoh itu, darahnya berderau.

Apa tu? Tanyanya di dalam hati. Teruskan membaca