Pulanglah

Ibu putih mata. Abang makan hati. Luka ini belum mahu mati.
Resah mengerumus malam ini. Bulan penuh sayu. Cengkerik berlagu pilu. Seisi rumah dilatari udam penuh duka. Abang sedang duduk di sisi ibu. Yasin baru usai dibacakan. Putik-putik haruman kesturi tiba-tiba menujah hidung. Lalu imej-imej silam pun mengembang jelas di dalam kanta berkristal.

Teruskan membaca

Advertisements

Sudara – Arenawati

 

Sudara pada dasarnya menceritakan mengenai caping yang dipusakai oleh Raja Hamidah. Caping yang dipusakainya itu pula beserta dengan riwayat setiap pemiliknya. Secara langsung setiap riwayat itu bercerita tentang sejarah keturunannya. Sejarah keturunannya adalah sejarah Melayu Makasar. Membaca Sudara seperti membaca sejarah Melayu Makasar – hebatnya mereka di dalam pelayaran, perdagangan, peperangan dan sebagainya.
Membaca Sudara membuatkan aku tertanya-tanya : Apa sejarah keturunan aku?

Teruskan membaca

Laskar Pelangi – Andrea Hirata

Laskar Pelangi

Laskar Pelangi adalah novel pertama dalam tetralogi Laskar Pelangi. Ia mengisahkan tentang sebelas orang anak melayu Belitong yang digelar sebagai Laskar Pelangi oleh guru mereka, Ibu Muslimah, kerana kesenangan mereka terhadap pelangi, yang menempuhi pendidikan dasar dan menengah dengan pelbagai halangan tanpa menyerah kalah. Watak yang paling menonjol di dalam novel ini ialah Lintang dan Mahar. Lintang, si genius dan Mahar seniman cilik yang menggemparkan, memberi begitu banyak warna di dalam novel ini. Kisah mereka berdua selalunya memberi ketawa berdekah dan sedih lara yang berkesan kepada pembaca. Begitu juga dengan sembilan orang kawan-kawan lain yang turut memaknakan novel ini.

Teruskan membaca

Edensor – Andrea Hirata

 

Edensor adalah novel ketiga di dalam Tetralogi Laskar Pelangi. Novel ini mengisahkan tentang pengembaraan Ikal di dalam mengejar mimpinya. Ikut bersamanya ialah saudara jauhnya, Arai. Berjaya mendapat tempat di Universiti Sorbonne, Perancis. Tinggal di sebuah apartmen berdekatan dengan Menara Eiffel. Mereka meniti kehidupan di situ dengan penuh halangan, nekad dan semangat dek kerana kejutan budaya. Di situlah Ikal bertemu dengan Katya, dewi di situ, biarpun dia belum dapat melupakan Ai Ling, cinta pertamanya itu. Akhirnya mereka hanya bersahabat. Dari sinilah mereka dapat mengembara hingga ke benua Afrika. Menghirup pengalaman yang kadang-kadang memeritkan, mencengangkan, melucukan dan mengharukan.

Teruskan membaca